Dunia sementara, akhirat selamanya. Semoga Allah mudahkan kita semua utk taat dan istiqomah dijalan-Nya. Kelak kita berkumpul di Jannah-Nya, aamiin ya Rabb..

Posts tagged “hikmah

Pelajaran Ikhlas dari Tukang Ojek


Siapa yang belum pernah naik ojek? Kalau saya siy… ( sambil gaya sombong haha..) hampir tiap hari berangkat dan pulang kerja naik ojek. Perjalanan dari rumah ke kantor diawali dengan naik angkot ke stasiun trus dilanjut Commuter line dan angkot  lagi  dan terakhir ngojek dari jalan raya ke lokasi kantor yang agak di dalam (beginilah nasib tinggal di planet Bekasi, jauh pisan ke kantor hahaa…) Sebenernya ada angkot tapi saya lebih seneng naik ojek karena langsung turun depan lobby, kalau naik angkot mesti jalan lagi ke gedung belakang yang lumayan jauh, judulnya males jalan kaki hehe..

Bedewey eniwey jekwey (karena naik ojek jadi jekwey, bukan buswey hehe maksa.com) ceritanya minggu lalu saya ada training di menara 165 jalan TB. Simatupang. Tadinya rencana mau bawa kendaraan sendiri karena jarak dari rumah saya ke Cilandak kalo jalanan lancar setengah jam insyaAllah bisa sampai, tapi setelah dipikir2 kayanya saya ngga sanggup kalo mesti nyetir dari Bintara sampai Cilandak melewati JORR di pagi hari yang macet cet. Akhirnya seperti biasa saya mengandalkan kereta. Dari stasiun Cakung transit di Manggarai trus naik kereta yang ke arah Depok turun di St. Tanjung Barat. Nah..dari stasiun Tanjung Barat ke TB. Simatupang masih agak jauh, jadi langsung deh lanjut naik ojek biar cepet sampai.

Hari pertama dan kedua training saya naik ojek menuju lokasi menara 165. Hari pertama, si abang ojek lewat “jalur tikus” untuk menghindari macet. Lumayan cuci mata lihat rumah gedongan di daerah Kebagusan, hehe… Sambil lewat sambil baca shalawat, siapa tau aja beberapa tahun kedepan saya bisa punya rumah kayak gitu juga, aamiin.. Ikutin tipsnya Ustad Yusuf Mansur kalo lihat yang bagus-bagus dan cakep-cakep bacain shalawat aja deh..mudah-mudahan Allah kasih kita rejeki yang kayak gitu bahkan lebih, aamiin..aamiin ya Allah..

Hari kedua training, pas mau naik ojek saya tanya sama abangnya, bang berapa ke menara 165? Saya harus pastiin donk tarifnya supaya gak dimahalin, standarnya siy 30 ribu.  Si abang bukannya  nyebutin ongkosnya berapa, eh dia cuma ngangguk trus suruh saya naik. Udah gitu dia lewatin jalur yang beda sama abang ojek kemarin. Sempat ngeri-ngeri juga siy, soalnya lewatin kebun-kebun anggrek yang luas banget yang ternyata itu punyanya UPT. Dinas pertamanan DKI. Si abang ojek ambil jalan pintas masuk ke kesitu eeh taunya nembus di pintu Kebun Binatang Ragunan. Lumayan muter-muter tapi Alhamdulillah nyampe juga di 165.

(more…)

Advertisements

Pelajaran Hebat dari Bapak Tua Penarik Becak dan Nenek Buta


Dua hari (berturut-turut) ini saya dapat pelajaran hidup yang sangat berkesan dari seorang bapak tua penarik becak di komplek perumahan tempat saya tinggal dan satunya lagi dari dua orang nenek-nenek buta yang saya temui di stasiun Bekasi siang ini. Let me share yaa..

Jumat sore kemarin saya dan anak-anak pergi ke penjahit dekat rumah dengan naik becak, kebetulan abang becaknya seorang bapak tua. Tidak ada yang special dengan si bapak penarik becak tersebut, namun ‘pesan’ si bapak tua itu cukup mengetuk hati saya. Mau tau pesan si bapak tua itu? Mau tau apa mau tau bangeett hehe.. Begini pesannya (back sound jeng.. jeng.. jeng..)

Sebelum turun dari becak, saya bilang sama si bapak untuk menunggu saja jadi saya tidak perlu repot-repot cari becak lagi. Nah.. waktu saya turun dari becak, si bapak tua itu pesan sama saya “bu..jangan lama-lama ya, saya mau ngejar sholat magrib berjamaah di masjid, sayang kalau ngga sholat jamaah”.

Hah..saya ngga nyangka kalo si bapak sangat khawatir tertinggal sholatnya. Pesan yang sangat jleb jleb buat saya. Tidak disangka seorang bapak tua penarik becak, tidak mau ketinggalan sholat on time dan berjamaah di masjid, subhanallah… Saya langsung speechless dibuatnya dan bergegas masuk ke dalam rumah penjahit.

Sesuai janji saya, 15 menit kemudian urusan saya sudah selesai. Di perjalanan menuju pulang ke rumah, saya mengobrol dengan si Bapak (ceritanya in depth interview in a few minutes hehe). Agak sulit berkomunikasi dengan si bapak karena sepertinya pendengarannya agak kurang baik, mungkin karena faktor usia. Ada beberapa jawaban yang ngga nyambung yang membuat saya harus menahan tawa. Si bapak sudah hampir 10 tahun merantau narik becak di Bekasi, sedangkan keluarga menetap di Semarang. Saya bilang sama si bapak, kalo pulang kampung naik kereta saja, tapi si bapak bilang repot beli tiketnya. Saya kasih tau si bapak kalau sekarang bisa beli tiket kereta di Indomaret. Eh..si bapak malah jawab iya kalau sore saya sering mangkal samping Indomaret,hahaha…

(more…)