Life, love and passion

Pelajaran Ikhlas dari Tukang Ojek


Siapa yang belum pernah naik ojek? Kalau saya siy… ( sambil gaya sombong haha..) hampir tiap hari berangkat dan pulang kerja naik ojek. Perjalanan dari rumah ke kantor diawali dengan naik angkot ke stasiun trus dilanjut Commuter line dan angkot  lagi  dan terakhir ngojek dari jalan raya ke lokasi kantor yang agak di dalam (beginilah nasib tinggal di planet Bekasi, jauh pisan ke kantor hahaa…) Sebenernya ada angkot tapi saya lebih seneng naik ojek karena langsung turun depan lobby, kalau naik angkot mesti jalan lagi ke gedung belakang yang lumayan jauh, judulnya males jalan kaki hehe..

Bedewey eniwey jekwey (karena naik ojek jadi jekwey, bukan buswey hehe maksa.com) ceritanya minggu lalu saya ada training di menara 165 jalan TB. Simatupang. Tadinya rencana mau bawa kendaraan sendiri karena jarak dari rumah saya ke Cilandak kalo jalanan lancar setengah jam insyaAllah bisa sampai, tapi setelah dipikir2 kayanya saya ngga sanggup kalo mesti nyetir dari Bintara sampai Cilandak melewati JORR di pagi hari yang macet cet. Akhirnya seperti biasa saya mengandalkan kereta. Dari stasiun Cakung transit di Manggarai trus naik kereta yang ke arah Depok turun di St. Tanjung Barat. Nah..dari stasiun Tanjung Barat ke TB. Simatupang masih agak jauh, jadi langsung deh lanjut naik ojek biar cepet sampai.

Hari pertama dan kedua training saya naik ojek menuju lokasi menara 165. Hari pertama, si abang ojek lewat “jalur tikus” untuk menghindari macet. Lumayan cuci mata lihat rumah gedongan di daerah Kebagusan, hehe… Sambil lewat sambil baca shalawat, siapa tau aja beberapa tahun kedepan saya bisa punya rumah kayak gitu juga, aamiin.. Ikutin tipsnya Ustad Yusuf Mansur kalo lihat yang bagus-bagus dan cakep-cakep bacain shalawat aja deh..mudah-mudahan Allah kasih kita rejeki yang kayak gitu bahkan lebih, aamiin..aamiin ya Allah..

Hari kedua training, pas mau naik ojek saya tanya sama abangnya, bang berapa ke menara 165? Saya harus pastiin donk tarifnya supaya gak dimahalin, standarnya siy 30 ribu.  Si abang bukannya  nyebutin ongkosnya berapa, eh dia cuma ngangguk trus suruh saya naik. Udah gitu dia lewatin jalur yang beda sama abang ojek kemarin. Sempat ngeri-ngeri juga siy, soalnya lewatin kebun-kebun anggrek yang luas banget yang ternyata itu punyanya UPT. Dinas pertamanan DKI. Si abang ojek ambil jalan pintas masuk ke kesitu eeh taunya nembus di pintu Kebun Binatang Ragunan. Lumayan muter-muter tapi Alhamdulillah nyampe juga di 165.

Pas lewatin pos masuk ke gedung 165, belum sampai di lobby,  si abang ojek bilang gini.. “mba, jangan tersinggung yaaa…”  saya tanya balik, “emang kenapa bang?” Sempet bingung juga, dalam hati saya tanya diri sendiri, emang ada salah apa sama si abang ojek.  Si abang ojek bilang gini “mba ngga usah bayar”. Saya makin heran donk.. “kenapa ngga bayar bang?”   Si abang ojek bilang, “iya mba, setiap hari jumat saya gratisin semua orang yang naik ojek saya.” MasyaAllah… si abang ojek tiap hari Jumat sedekah ojek gratis, yang artinya dia sedekah seluruh penghasilannya hari itu dan itu sudah dia jalanin selama 3 bulan terakhir. Sebulan 4 kali dia mengeluarkan sedekahnya lewat program ojek gratis. Saya terharu sekaligus malu mendengarnya. Malu sama diri sendiri, karena saya tidak punya program sedekah rutin seperti si abang ojek. Dan yang bikin saya lebih malu lagi dan merasa dijewer adalah keikhlasan si abang ojek yang rela cape jauh-jauh nganter bukannya minta ongkos yang mahal eeh malah digratisin. Bensinnya, waktunya, energinya mengantarkan penumpang tidak dia permasalahkan. Buat saya ini rejeki banget pagi-pagi dapet ojek gratis, alhamdulillah..

Saya sempat tanya dampak apa yang dia rasakan setelah bersedekah ojek gratis, dia bilang jadi lebih ikhlas aja. Program ojek gratisnya ini jadi ajang untuk latihan ikhlas. MasyaAllah… baru kali ini ketemu sama abang ojek yang kayak gini. Disaat orang-orang berlomba-lomba mendapatkan uang yang banyak, dia justru dengan sengaja tidak mengambil uang yang memang menjadi haknya. Saya baru ngeh kenapa waktu saya tanya berapa ongkosnya dia ngga jawab, ternyata dia sudah berniat sedekah ojek gratis dan itu baru dia bilang pas udah nyampe lokasi.

Saya seperti diingatkan dan ditunjukkan bahwa berbuat baik kepada orang lain bisa dilakukan dengan banyak cara. Si abang ojek mengajarkan bagaimana membantu orang lain tanpa pamrih. Dia juga mengajarkan bahwa sedekah tidak melulu dengan uang, apapun yang bisa kita lakukan untuk menolong atau berbuat baik kepada orang lain maka lakukanlah. Dan yang paling penting adalah pelajaran IKHLAS yang saya dapat.

Jujur saja akhir-akhir ini dalam hati saya timbul perasaan tidak ikhlas dalam melaksanakan pekerjaan. FYI, selain pekerjaan utama sehari-hari, 6 bulan belakangan ini saya dapat “tugas tambahan” mengurus proyek dari donor yang sifatnya nasional dan melibatkan banyak mitra kerja. Proyek tersebut sudah berbulan-bulan menguras pikiran, energi, waktu dan emosi saya. Dengan load pekerjaan dan tekanan yang cukup tinggi serta tanggung jawab yang cukup besar tapi tidak mendapatkan honor sepeser pun membuat saya harus benar-benar bisa menata hati. Tidak mudah memang dan terasa lebih berat karena pihak-pihak yang bermitra dengan kami semuanya mendapatkan “gaji” bulanan selama proyek ini berjalan, tapi kami sebagai tim inti dan “developer” yang dari awal sudah bersusah payah justru tidak mendapatkan gaji. Saya sempat merasa ini tidak adil, apalagi kalau lagi capek dan stress, jadi lebih sensi kan..hahaha.. sensi niyeee😀  Tapi dipikir-pikir lagi, rejeki kan gak selalu diukur dengan uang. Ada banyak keuntungan yang lebih besar yang saya dapatkan dari sekedar uang seperti “networking” dan pengalaman menjadi pioneer. Banyak kesempatan belajar yang saya dapatkan, belajar menyusun budget, belajar negosiasi, belajar menjadi EO, belajar menjadi koordinator, belajar bekerjasama dengan pihak asing, belajar ini belajar itu. Bukan itu saja,  saya juga latihan ikhlas, latihan sabar dan berlapang dada, yang semuanya itu tidak bisa dibandingkan dengan uang.

Pertemuan saya dengan si abang ojek pagi itu semakin memantapkan hati saya untuk menjalani tugas dengan baik walaupun tidak mendapatkan bayaran yang menjadi hak kita. Pelajaran ikhlas dari si abang ojek sangat berkesan di hati saya dan semoga cerita ini bisa memberikan hikmah bagi kita semua.

Sampai di depan lobby saya turun dari ojek. Berkali-kali saya ucapkan terima kasih dan ucapan doa untuk si abang ojek yang usianya masih muda itu. Semoga Allah melimpahkan banyak rejeki dan kesehatan untuknya dan keluarganya, semoga Allah selalu memberkahi dan memudahkan segala urusannya, aamiin ya rabbal alamiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s