Dunia sementara, akhirat selamanya. Semoga Allah mudahkan kita semua utk taat dan istiqomah dijalan-Nya. Kelak kita berkumpul di Jannah-Nya, aamiin ya Rabb..

Archive for February, 2013

Jadi “Orang Kaya” di Perantauan


Sebenarnya saya malu untuk sharing cerita ini karena agak norak dan lebay, hehehee..Nggak apa-apa deh tapi memang itu yang saya rasakan selama studi di Australia tepatnya di kota Canberra. Tulisan ini tidak ada maksud untuk pamer atau sok-sok’an tapi sekedar menceritakan pengalaman ‘norak’ saya tinggal di luar negeri hehehe… *tutup muka sambil nyengir.

Saya merasa jadi “orang kaya” di Canberra karena kehidupan yang saya dan keluarga alami sungguh jauh berbeda dengan kehidupan kami di Jakarta. Waktu di Jakarta kami tinggal di rumah kontrakan yang kecil dan sederhana bahkan kursi dan meja pun tak punya jadi harap maklum ya kalau datang ke Canberra lihat rumah-rumah besar bahkan bisa menempatinya membuat saya jadi agak norak, hehehe… Mungkin untuk sebagian orang sudah terbiasa tinggal di rumah besar dengan berbagai fasilitasnya tapi buat saya itu sesuatu yang mewah dan luar biasa.

Saya sangat bersyukur berkesempatan tinggal di Canberra selama 1,5 tahun. Selama 1,5 tahun itu 3 bulan pertama saya jalani sebagai anak kost, kemudian 16 bulan berikutnya saya menyewa rumah karena suami dan anak saya menyusul. Sebelum saya berangkat ke Canberra, saya dikirimkan link website yang menampilkan foto-foto rumah yang akan saya tempati kost. Saya terkagum-kagum melihat foto-foto dari tiap bagian di rumah itu, mulai dari dapur, kamar mandi, ruang tengah, halaman belakang, halaman depan dan jalanan di depan rumah. Baru melihat fotonya saja saya senangnya bukan main, berasa jadi orang kaya karena akan tinggal di rumah besar dan cantik yang buat saya cukup mewah,  sampai saya pamerkan ke ibu dan adik-adik saya. Setibanya saya di Canberra, ke ‘norak’an saya masih berlanjut apalagi bisa menggunakan langsung fasilitas yang ada dirumah tersebut dan pastinya saya pamerkan lagi ke keluarga saya di Jakarta pada saat menelepon atau skype’an.

(more…)

Advertisements

MULAILAH MENULIS


Tanggal 22-24 Februari 2013 lalu saya ikut training “Wanna Be Trainer”  (WBT) yang dipandu langsung oleh sang master trainer Pak Jamil Azzaini.  Salah satu “PR” dari Pak Jamil kepada para peserta adalah MENULIS. Kami disarankan untuk membuat website atau minimal blog sebagai sarana untuk berlatih menulis.  Paksakan untuk menulis, mau jelek atau bagus itu belakangan, yang penting mulailah menulis. Tulis tentang apa saja, tapi yang lebih paling mudah adalah menulis pengalaman pribadi kita.

Mungkin untuk sebagian orang menulis itu tidak mudah, termasuk saya. Padahal saya membuat blog ini dengan tujuan supaya lebih rajin menulis tapi ya gitu deh, ada aja alasannya ya sibuklah, capelah, repot ngurus anak, intinya sih males sama ngga pede takut tulisannya jelek hehe…

Waktu saya lihat postingan terakhir ternyata udah 2 tahun nggak ngeblog, Astagfirullah… Saking udah lamanya ngga ngeblog, saya sampai lupa passwordnya. Awal Januari lalu saya berkali-kali coba log in dan reset password baru, tetep aja ngga bisa. Sehari sebelum ikut WBT, saya coba log in lagi tapi belum berhasil juga.  Nah, kebetulan banget nih pas pulang hari kedua ikut WBT, sambil nunggu Commuter Line tujuan Bekasi di stasiun Manggarai, saya coba iseng-iseng log in pake BB, eh…ternyata bisa. Alhamdulillah banget…baru aja siangnya dikomporin Pak Jamil untuk nulis di website / blog, eh malemnya saya bisa log in lagi di blog saya. Kalau udah bisa log in gini, udah nggak ada alasan lagi untuk nggak ngeblog. Ya mudah-mudahan minimal satu minggu satu tulisanlah, aamiin…

Oke deh…segini aja dulu nulisnya yaa..lumayanlah pemanasan dapat 200 kata, daripada nggak nulis hehe.. 🙂

*Senin pukul 21.00, sambil goyangin ayunannya Oiq